Earn the rewards with Arummi at T&S Club

tnsclub

Earn the rewards with Arummi at T&S Club

susu kacang mede untuk sahur

Panduan Sahur Sehat - Memilih Zat Gizi yang Tepat untuk Puasa

Sahur adalah kegiatan yang sangat penting bagi umat Muslim yang menjalankan ibadah puasa. Pada saat ini, seseorang mempersiapkan tubuhnya untuk menahan lapar dan haus sepanjang hari. Agar sahur memberikan manfaat maksimal, pemilihan makanan yang tepat menjadi hal yang sangat penting untuk diperhatikan.

Apa Itu Sahur?

Sahur merupakan waktu di mana seseorang mengonsumsi makanan atau minuman pada dini hari sebelum waktu imsak, yang menandakan dimulainya waktu puasa. Kegiatan ini memiliki tujuan utama untuk memberikan energi dan zat gizi yang cukup, memastikan tubuh dapat bertahan hingga waktu berbuka tiba.

Zat Gizi yang Harus Dipenuhi saat Sahur

Saat sahur, penting untuk memperhatikan kebutuhan zat gizi agar tubuh tetap bertenaga sepanjang hari. Beberapa zat gizi kunci yang harus dipenuhi meliputi karbohidrat kompleks, protein, serat, vitamin, dan mineral.

1. Karbohidrat Kompleks

Karbohidrat kompleks memberikan manfaat yang sangat penting selama periode puasa, terutama saat sahur, karena memberikan sumber energi yang bertahan lama. Rantai molekul kompleks yang dimiliki oleh karbohidrat ini memerlukan waktu lebih lama untuk dicerna dan diserap oleh tubuh. Dampak positifnya adalah energi yang dihasilkan dari karbohidrat kompleks dilepaskan secara bertahap, sehingga memberikan pasokan energi yang stabil selama periode puasa yang berlangsung lama.

Kelebihan lain dari karbohidrat kompleks adalah indeks glikemiknya yang lebih rendah dibandingkan dengan karbohidrat sederhana. Hal ini berarti karbohidrat kompleks memengaruhi peningkatan gula darah dengan lebih perlahan dan stabil. Dengan demikian, karbohidrat kompleks dapat membantu mencegah fluktuasi tajam dalam kadar gula darah yang dapat menyebabkan rasa lapar dan kelelahan saat berpuasa. 

Beberapa contoh makanan yang mengandung karbohidrat kompleks meliputi nasi merah, oatmeal, quinoa, kentang, beras hitam, roti gandum utuh, dan ubi jalar.

2. Protein

Ketika menjalani puasa, aktivitas fisik cenderung menurun. Penting untuk memastikan asupan protein yang cukup untuk menjaga massa otot agar tidak mengalami penurunan yang signifikan.

Protein juga memiliki peran sebagai sumber energi, terutama jika jumlah karbohidrat dan lemak dalam sahur tidak mencukupi. Mengombinasikan protein dengan karbohidrat kompleks dapat memberikan pasokan energi yang lebih tahan lama. Lebih lanjut, protein memiliki efek kenyang yang lebih berkepanjangan dibandingkan dengan karbohidrat atau lemak. Mengonsumsi makanan yang kaya protein saat sahur, seperti telur, daging tanpa lemak, ikan, atau tahu dan tempe, dapat membantu menjaga rasa kenyang selama periode puasa. Selain itu, kamu dapat mengonsumsi susu atau kacang-kacangan sebagai tambahan pada sahur untuk memenuhi asupan protein dengan lebih variatif.

3. Serat

Makanan yang tinggi serat memberikan rasa kenyang yang lebih lama karena serat memerlukan waktu lebih lama untuk dicerna. Selain itu, serat membantu mengontrol berat badan dengan memberikan rasa kenyang tanpa menambah banyak kalori. Ini dapat membantu menjaga berat badan yang sehat selama Ramadan.

Serat juga memiliki peran penting dalam mengatur penyerapan gula dari makanan ke dalam darah, sehingga peningkatan gula darah terjadi lebih perlahan. Dengan demikian, serat dapat membantu menjaga kadar gula darah tetap stabil selama periode puasa, serta mencegah fluktuasi tajam yang dapat menyebabkan rasa lemas dan lapar.

Sumber-sumber serat yang dapat dimasukkan dalam menu sahur meliputi sayuran hijau, buah-buahan, biji-bijian, dan kacang-kacangan.

4. Vitamin dan Mineral

Vitamin dan mineral memiliki peran krusial dalam berbagai proses biologis di dalam tubuh, termasuk pengaturan sistem kekebalan, fungsi sel, pertumbuhan dan perbaikan jaringan, serta metabolisme energi. Saat menjalani ibadah puasa, manfaat vitamin dan mineral menjadi semakin signifikan karena kebutuhan zat gizi harus dipenuhi dalam rentang waktu yang lebih terbatas.

Makanan yang menjadi sumber vitamin dan mineral ini dapat ditemukan dalam berbagai jenis bahan pangan alami, seperti sayur-sayuran, buah-buahan, biji-bijian, kacang-kacangan, telur, daging, ikan, dan produk susu.

Manfaat Susu Kacang Mede untuk Sahur

Susu kacang mede merupakan pilihan menarik untuk memenuhi kebutuhan zat gizi selama sahur. Kacang mede kaya akan zat gizi, mencakup protein, serat, vitamin, dan mineral.

Mengonsumsi Arummi cashew milk tidak hanya dapat menjaga energi tubuh, tetapi juga mendukung pemeliharaan otot, serta memberikan rasa kenyang yang lebih tahan lama.

Cara Mengonsumsi Susu Kacang Mede saat Sahur

Berikut adalah cara praktis untuk menikmati susu kacang mede saat sahur:

1. Meminumnya Secara Langsung

Tuangkan susu kacang mede ke dalam gelas dan nikmati sebagai minuman sehat secara langsung.

2. Ditambahkan ke Makanan Lain

Kamu dapat mencampurkan susu kacang mede dengan buah-buahan untuk membuat smoothie lezat dan bergizi, serta menambahkannya pada oatmeal untuk meningkatkan nilai gizi makanan saat sahur.

Dengan mengikuti langkah-langkah sederhana ini, kamu dapat memperkaya menu sahur dengan susu kacang mede, memberikan variasi rasa, serta meningkatkan asupan zat gizi tubuh selama bulan puasa.

Rekomendasi Arummi - Konsumsi Arummi Cashew Milk saat Sahur

Dapatkan asupan gizi yang optimal dengan menyertakan Susu Kacang Mede Arummi dalam menu sahur kamu. Kandungan zat gizi yang kaya dalam produk ini dapat membantu kamu menjalani puasa dengan lebih baik.

Segelas Arummi untuk puasa serba bisa akan membuat puasamu maksimal.

Dapatkan Arummi cashew milk di supermarket terdekat di kotamu!

Author

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Artikel Terbaru

Informasi Kesehatan & Nutrisi

Didukung Oleh

Hadirkan kebaikan Arummi lebih dekat ke rumahmu

Berawal sebagai merek yang hanya tersedia secara daring, Arummi telah tumbuh dengan stabil dan kini dengan bangga telah tersedia di 360+ supermarket pada area Jabodetabek, Bandung, dan Bali.